Laki-laki Ini Akhirnya Bebas Setelah Dipenjara Hampir 70 Tahun, Kisahnya Bikin Haru

velox
Dipenjara Hampir 70 Tahun, Kisahnya Bikin Haru

VELOX - Joe Ligon, seorang laki-laki yang masuk penjara saat masih remaja, baru-baru ini dibebaskan setelah hampir tujuh dekade dibui.

"Saya tidak pernah sendiri, tapi saya seorang penyendiri. Saya lebih suka menyendiri sebisa mungkin. Selama saya berada di penjara, saya tinggal di sebuah sel, sejak saya ditangkap hingga dibebaskan,” terangnya.

"Itu [sel] membantu orang-orang seperti saya, yang ingin menyendiri - saya adalah tipe orang, yang begitu masuk ke dalam sel dan menutup pintu, apa pun yang terjadi, saya tidak akan melihat atau mendengar apa-apa. Ketika kami diizinkan untuk memiliki radio dan TV -benda itu menjadi teman saya,” lanjutnya.

Mungkin adil untuk mengatakan bahwa kehidupan penjara agak cocok dengan Joe Ligon, sampai taraf tertentu.

Penjara memungkinkan dia untuk menundukkan kepalanya, menutup mulut dan keluar dari masalah - semua pelajaran yang telah dia pelajari selama 68 tahun di balik jeruji besi.

"Saya tidak punya teman di dalam. Saya tidak punya teman di luar. Tapi kebanyakan orang yang bergaul dengan saya … saya memperlakukan mereka seolah-olah mereka adalah teman dan kami baik-baik saja satu sama lain," ujarnya.

"Tapi saya tidak menggunakan kata 'teman', saya belajar bahwa pilihan kata itu sangat berarti bagi orang seperti saya. Banyak orang mengatakan bahwa [jika Anda] seorang teman … Anda bisa membuat kesalahan besar,” terangnya.

Ligon selalu menjadi penyendiri. Tumbuh di negara itu dengan kakek dan nenek dari pihak ibu di Birmingham, Alabama, dia tidak memiliki banyak teman.

Ia mengingat saat-saat indah bersama keluarganya, seperti hari Minggu yang mereka habiskan bersama menyaksikan kakek dari pihak ayah berkhotbah di gereja lokal.

Dia berusia 13 tahun ketika pindah ke Philadelphia dan tinggal di lingkungan kerah biru dengan ibunya yang perawat, ayahnya yang bekerja sebagai mekanik, dan adik laki-laki dan perempuannya.

Dia tertinggal di sekolah dan tidak bisa membaca atau menulis. Dia tidak jago olahraga dan tidak punya banyak teman.

"Saya tidak terlalu banyak bergaul. Saya adalah tipe orang yang memiliki satu atau dua teman- saya tidak menyukai orang banyak,” jelasnya.

Ketika Ligon "mendapat masalah" pada hari Jumat malam tahun 1953, dia juga tidak benar-benar mengenal orang-orang yang bersamanya.

Dia bertemu dengan beberapa orang yang dia kenal, tapi tak terlalu akrab. Ketika mereka berjalan bersama, mereka bertemu dengan beberapa orang lain yang sedang minum.

"Kami mulai meminta sejumlah uang kepada orang-orang itu agar kami bisa mendapatkan anggur dan satu hal mengarah ke hal lain,” terangnya.

Malam itu berakhir dengan aksi penikaman. Ligon terlibat dalam kekerasan yang menyebabkan dua orang tewas dan enam lainnya luka-luka.

Ligon adalah orang pertama yang ditangkap. Di kantor polisi, dia mengatakan dengan jujur bahwa dia tidak bisa memberi tahu petugas dengan siapa dia pergi malam itu.

"Saya tahu dua orang yang bersama saya, tapi saya tidak tahu nama mereka, saya hanya tahu nama panggilan mereka,” terangnya.

Ligon mengatakan dia dibawa ke kantor polisi jauh dari rumahnya di Jalan Rodman dan ditahan selama lima hari, tanpa akses ke bantuan hukum.

Dia mengatakan dia marah untuk waktu yang lama karena orang tuanya ditolak ketika mereka mencoba untuk berkunjung.

Minggu itu, pria berusia 15 tahun itu didakwa dengan pembunuhan - tuduhan yang selalu dia bantah meskipun dalam wawancaranya dengan PBS, dia mengaku menikam dua orang yang selamat dan telah menyatakan penyesalannya.

"Mereka [polisi] mulai memberi kami pernyataan untuk ditandatangani, yang menuliskan bahwa saya terlibat dalam pembunuhan. Saya tidak membunuh siapa pun,” ujarnya.

Pennsylvania adalah salah satu dari enam negara bagian AS, yang mengatur bahwa hukuman penjara seumur hidup tidak memungkinkan tahanan dibebaskan bersyarat.


velox.co.id Media Intelijen dan Dunia Militer Indonesia

Disqus Comments

Featured Post

Pejuang Kurdi Suriah Serang Pos Militer Turki di Suriah

  Pejuang Kurdi Suriah Serang Pos Militer Turki di Suriah VELOX.CO.ID - Pada 19 Juni, pasukan Kurdi di suriah menyerang pangkalan militer T...